Nusa One -

Pemkab Aceh Besar dan Pemerintah Aceh Akan Lengkapi Fasilitas Pengamanan Lokasi Wisata

Pemkab Aceh Besar dan Pemerintah Aceh Akan Lengkapi Fasilitas Pengamanan Lokasi Wisata
  

NusaOne.com|Aceh Besar – Pemkab Aceh Besar dan Pemerintah Aceh bersepakat untuk melengkapi fasilitas pengamanan dan mitigasi bencana di lokasi wisata, baik wisata alam serta wisata bahari. “Kita telah berkoordinasi dengan Disbudpar Aceh, BPBA dan Dinsos Aceh, terkait fasilitas pengamanan serta mitigasi bencana di lokasi objek wisata alam dan pantai,” ujar Pj Bupati Aceh Besar, Muhammad Iswanto, usai mengunjungi lokasi musibah rombongan santri yang hanyut di Krueng Brayeun, Jumat (26/08/2022).

Pj Bupati Iswanto mengatakan, sesuai dengan keterangan langsung dari lapangan, pihak pedagang jajanan di sekitar lokasi wisata Bendung Brayeun telah mengingatkan pada santri Dayah Raudhatul Quran, tentang potensi bencana, karena hujan deras terjadi di hulu sungai. Namun upaya itu terhitung gagal, karena umumnya mereka seperti tak mengindahkan warning tersebut. “Masih kurang pemahaman dari masyarakat, sehingga mereka enggan untuk naik keatas dan akhirnya sebagian gagal menyelamatkan diri serta tergulung arus,” kata Iswanto.

Berkaca dari musibah itu, Pj Bupati Aceh Besar Muhammad Iswanto berharap Pemerintah Provinsi  bersama Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh, Dinas Sosial Aceh, serta instansi terkait melalui angaran APBA memberi sarana pendukung keselamatan untuk lokasi wisata di kabupaten Aceh besar.

Sementara Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh Almuniza Kamal menyambut baik usulan dari Iswanto. Ia berharap kala mendekati musim hujan, pengelola destinasi wisata memberikan instruksi waspada terhadap potensi kondisi ekstrim kepada pengunjung.  “Ke depannya usaha dan perbaikan akan terus dilakukan, sehingga memberikan pelayanan yang maksimal. Dan kejadian hari ini menjadi ikhtiar bagi kita semua, secara spiritual kita juga sudah mendoakan bersama masyarakat di lokasi,” ujar Almuniza.

Almuniza juga mengucapkan terimakasih kepada jajaran  TNI dan Polri , BPBA, BPBD, Tim SAR, seluruh masyarakat setempat dan pihak lainnya sudah gotong royong melakukan pencarian korban banjir bandang Krueng Brayeun.

Kepala BPBA Abi Ilyas secara terpisah juga menyatakan dukungan terhadap fasilitas mitigasi bencana di lokasi wisata itu. Ia mengusulkan kepada pengelola lokasi wisata untuk menyediakan alarm alami. Seperti tambo atau tak tok  dari kayu atau bambu yang dibunyikan kala lokasi sudah ada tanda tanda bahaya, misalnya banjir bandang, Fasilitas yang sama juga untuk lokasi wisata pantai.

Salah satu pengunjung yang melihat kondisi terjadi banjir tersebut mengatakan, area di sekitar Krueng Brayeun sudah seharusnya dibuat pengaman, ketika ada orang yang terlempar dari air sungai ada tempat pegangan agar tidak terbawa arus yg lebih jauh lagi. “Seperti sekarang ada kenaikan air secara tiba-tiba , sementara kondisi alam di sini tidak bisa diprediksi, sebagai pengelola harus membuat rambu-rambu bencana,” jelasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, lokasi pemandian bendungan Brayeun di Gampong Meunasah Mesjid Kecamatan Leupueng Aceh Besar, Kamis (25/08/2022) sekira pukul 14.50 WIB, diterjang banjir bandang. Saat itu, serombongan santri dari Dayah Raudhatul Quran Al aziziah Gampong Lamsiteh Darul Imarah Aceh Besar, yang sedang mandi di lokasi bendungan Brayeun, langsung terseret arus kuat banjir bandang. Satu orang santri , atas nama Saiful Amani (23) dari Kuta Fajar, Aceh Selatan berhasil diselamatkan. Sementara pada pencarian lanjutan hari ini, ditemukan Ahmadal Hadi (17) asal Gampong Lam Hasan Peukan Bada Aceh Besar, salah satu korban dalam kondisi tak bernyawa.

Sampai berita ini diturunkan, sebanyak tiga santri masih dalam status dicari, alias belum ditemukan. Tim pencarian gabungan yang terdiri atas personil BPBD Aceh Besar, unsur TNI dan Polri serta tim SAR dan masyarakat, masih menyisir sepanjang jalur DAS yang berakhir di Kuala Leupueng.

Kalak BPBD Aceh Besar Ridwan Jamil SSos MSi didampingi Ka Pusdalops Iqbal, merinci identitas ke tiga korban yang masih dicari. Mereka adalah, Fakhrulrazi (20) santri asal Malaysia. Darazatul Aulia (17) dari Desa Rumoh Panjang Kuala batee Abdya. M. Reza Asri (18) dari Punge Banda Aceh.

Lebih jauh dirincikan, rombongan santri beserta pimpinan Dayah An. Tgk. Salman melakukan liburan ke tempat wisata tersebut. Sekitar pukul 14.00 WIB sebahagian Santri mandi di pemandian Krueng Brayeun. Tak lama kemudian hujan dengan intensitas tinggi pun mengguyur wilayah tersebut. Dalam waktu seketika terjadi luapan air sungai, setelah air deras menggelontor dari hulu hingga menyeret sebahagian santri yang sedang mandi yang gagal keluar ke tepian.[]

Bagikan:

Warning: Undefined variable $post in /home/n1608374/public_html/nusaone.com/wp-content/themes/kompasX/functions.php on line 101

Warning: Attempt to read property "ID" on null in /home/n1608374/public_html/nusaone.com/wp-content/themes/kompasX/functions.php on line 101

Tinggalkan Komentar